Monday, November 26, 2012

BURGERKILL 'The New Monster of Heavy Metal'

Burgerkill adalah sebuah band Metal Indonesia, berasal dari Bandung, ibukota Jawa Barat. Burgerkill di ambil dari sebuah nama restoran makanan cepat saji di Amerika, 'Burger King'. Band ini didirikan pada Mei 1995 oleh Eben, yang dikenal sebagai 'Ebenz', seorang pemuda dari Jakarta, yang datang ke Bandung untuk melanjutkan studinya.
Di Bandung, Eben bertemu Ivan Scumbag, Kimung, dan Dadan. Inilah empat personel yang menjadi line-up pertama Burgerkill.


Awal Tahun dan Debut Album (1995-2000)

   Burgerkill dibentuk di wilayah 'Ujungberung', yang terletak di sisi timur dari kota Bandung. 'Ujungberung' yang juga dikenal sebagai pusat seni Budaya dan Tradisional Sunda seperti bela diri benjang, angklung, dan kecapi suling. Pada awal 1997, Burgerkill merilis single pertama mereka, 'Revolt!', Yang menjadi lagu pembuka album kompilasi artis 'Masaindahbangetsekalipisan'. Pada akhir tahun 1997, single 'Offered Sucks' dan 'My Self' yang termasuk dalam album kompilasi artis 'Breathless'. Kemudian pada tahun 1998, 'Blank Proudness' masuk dalam album kompilasi 'Independent Rebel'. Sejak saat itu, Burgerkill mulai terlibat dalam scenes 'Underground' di Indonesia dan Malaysia.

Pada tahun 2000, Burgerkill akhirnya merilis album pertama mereka 'Dua Sisi' di bawah label indie lokal, 'Riotic Record'. Rilisan pertama, terjual lebih dari 5000 keping. Pada tahun yang sama, Burgerkill merilis single 'Everlasting Hope Never Ending Pain' untuk album kompilasi 'Ticket To Ride'. Single tersebut menjadi sesuatu jembatan untuk era baru Burgerkill. Band Hardcore pendahulu seperti Youth of Today, Minor Threat, Gorilla Biscuits, dan 7 Seconds sangat dominan dalam karya-karya awal Burgerkill. Seiring berjalannya waktu, Burgerkill mengubah pengaruhnya menjadi metal yang lebih modern. Sound lebih agresif, bit-bit yg cepat, & riff gitar yang energik.

Berkarat (2001-2004)

   Burgerkill menjadi band metal pertama di Indonesia yang menandatangani kontrak enam album untuk 'Sony Music Entertainment'. Pada akhir tahun 2003, mereka merilis album ke-2 mereka, 'Berkarat' dan  terpilih sebagai 'Best Metal Production' di tahun 2004 (Indonesia Music Awards). Dengan label baru mereka, Burgerkill memiliki beberapa pandangan dan respon negatif dari scene metal Indonesia, tetapi mereka mempunyai alasan di balik bergabungnya mereka dengan major label (karena label memberi mereka kebebasan untuk memilih jenis musik yang mereka ingin mainkan). Tidak hanya bebas memilih gaya musik, tetapi juga konsep, lirik, dan juga gaya musik video. Untuk 'Tembang', mereka menekankan bahwa yang penting adalah kebebasan berekspresi musik itu sendiri, tidak peduli apakah dari sebuah band di jalur indie atau dalam garis major label. Secara teknis album kedua ini lebih progresif dari pada yang pertama. Hampir tidak ada nuansa yang sama dengan album pertamanya. Pada vokal yang bernuansa depresif dan gelap. Ivan Scumbag, sang vokalis menjadi lebih ekspresif untuk mengartikulasikan lagu, dan semua trek dari album ini ditulis dalam Bahasa Indonesia. Di album kedua ini , Burgerkill berkolaborasi dengan Fadly (Padi) pada lagu yang berjudul 'Tiga Titik Hitam'. Burgerkill juga menunjukkan minat mereka untuk berkolaborasi dengan penyanyi dangdut yang kontroversial, Inul Daratista, karena mereka tahu bahwa  Inul Daratista sering menyanyikan lagu 'Helloween' dalam karir awalnya bernyanyi.

Beyond Coma and Despair (2005-2010)


   Burgerkill mulai mengerjakan materi baru album ketiga pada awal tahun 2005, dan pada saat yang sama, 'Toto', drummer yang telah bersama Burgerkill selama sembilan tahun, akhirnya memutuskan keluar dari Burgerkill. Tetapi rupanya situasi ini bukan masalah besar bagi anggota Burgerkill lainnya. Andris, yang pada saat itu bermain bass, kemudian berganti menjadi pemain drum, sedangkan bass diisi oleh pemain sesi tambahan. November 2005, Burgerkill menyelesaikan pekerjaan mereka, namun kesepakatan dengan label berubah. Kedua belah pihak tidak dapat mencapai kesepakatan tentang materi album. Dalam situasi seperti ini sangat tidak menguntungkan bagi kedua belah pihak, oleh karena itu Burgerkill memutuskan untuk meninggalkan label tersebut  untuk merilis album ketiga mereka di bawah lebel sendiri 'Revolt' pada bulan Agustus 2006. Tidak ada hal yang sepenuhnya sempurna dan berjalan dengan mulus, dalam hitungan hari menunggu untuk merilis album ketiga mereka, Ivan Scumbag sang vokalis, meninggal karena penyakit radang otak. 'Beyond Coma and Despair', judul album ketiga mereka, sepertinya telah menjadi semacam refleksi pribadi dari Scumbag. 

   Untuk menghormati sang vokalis mereka dan teman, Kimung yang merupakan anggota dan teman semenjak kecil Ivan Scumbag, meriliskan sebuah novel biografi yang didasarkan pada kehidupan Ivan Scumbag pada akhir 2007. Buku yang berjudul 'My Self : Scumbag, Beyond Life and Death' dirilis secara resmi dan didukung oleh 'Minor Book' sebagai penerbit dan 'Common Room' sebagai pemegang tempat. Sekitar 300 orang, terdiri dari teman Scumbag Ivan, keluarga, penggemar, dan jurnalis, menghadiri agenda peringatan. Tidak hanya berbicara tentang buku itu, agenda juga mengadakan showcase akustik pendek setelah penonton memberikan komentar mereka dan kesan terhadap almarhum. Di antara para kritikus 'Beyond Coma And Despair' itu benar-benar berbeda dengan album pertama mereka, dengan suara berat dan lirik yang lebih eksplisit. Album ini termasuk dalam '150 Album Terbaik Indonesia Sepanjang Masa', terdaftar di nomor 113 oleh majalah Rolling Stone Indonesia. Sepeninggalan Ivan Scumbag, Vicky pun bergabung dengan Burgerkill setelah dipilih dalam sebuah audisi vokal.

   Pada tahun 2009, Burgerkill melakukan tur di Australia dengan tema 'The Invasion of Noise Western Australia'. Setelah tur 'Invasion of Noise', Burgerkill tampil bersama band-band seperti  Devil Driver, In Flames, Lamb of God, dan All That Remains sebagai bagian dari 'Soundwave' Perth 2009. Pada tahun 2010, Burgerkill muncul di 'Big Day Out'.

Venomous (2011-Sekarang)

Materi album  musik terungkap sekitar akhir 2009, untuk Samack dari Jakartabeat, Eben mengatakan bahwa album baru mereka tidak terlalu jauh berbeda dari satu masa lalu mereka 'Beyond Coma and Despair'. Eben dan anggota Burgerkill lainnya merasa bahwa materi album baru memiliki kemajuan baru dalam setiap baris musik. Dari kalangan Eropa seperti Gojira, Hacride, Meshuggah, and Lyzanxia adalah pengaruh utama mereka untuk menciptakan gaya dan bit berat. Dan band Amerika Utara seperti Megadeth, Slayer, Monstrosity, Cannibal Corpse, Pantera, and Anthrax masih menjadi inspirasi utama dalam bekerja pada emosi lagu dan strukturnya. Dalam sesi vokal, band ini sebagian besar mengacu pada Devin Townsend, Mark Hunter, Bj√∂rn Speed, dll. Vokalis band baru, Vicky, menurut Eben memiliki distorsi vokal yang kuat. Hanya beberapa minggu setelah  "Allegiance 2 Metal" tur di seluruh Pulau Jawa bersama dengan band death metal teknis, Psycroptic. Album 'Venomous' dirilis di Indonesia sekitar bulan Juni 2011, Malaysia sekitar Juli 2011 dan Australia sekitar Agustus 2011.

   Venomous adalah album pertama mereka di bawah label Rekam xenophobia dan Musik Firestarter sebagai distributor. Berbisa menurut Eben memiliki perbedaan signifikan dari album terakhir mereka, tidak hanya musik, tetapi juga lirik. Gaya musik Burgerkill selalu berubah dari satu album ke yang berikutnya, namun dengan lirik di album masa lalu tetap tersegmentasi dalam tema tertentu atau topik. Konser peluncuran album 'Venomous' yang berjudul 'Venomous Alive' diadakan di Bulungan Outdoor, Jakarta dengan band pembuka dari ibu kota seperti Nemesis, Paper Gangster, dan Dead Vertical. Untuk konser yang lebih besar, 'Venomous Alive' berlangsung di Stadion Siliwangi, Bandung, bersama dengan Jasad, dan Arian Seringai sebagai pembuka dan tamu. Selain dua kota besar di Indonesia, 'Venomous Alive' juga rock on di Pulau Jawa dan kota lain di luar pulau, seperti Makassar, Sulawesi Selatan.

Formasi Sekarang
  •     Eben - Lead/Rhythm Gitar (1995-sekarang)
  •     Ramdan - Bass (2006-sekarang)
  •     Vicky - Vokal (2007-sekarang)
  •     Andris - Bass (2000-2005), Drum (2005-sekarang)
  •     Agung - Lead/Rhythm Gitar (2003-sekarang)

Mantan Anggota
  •     Ivan Scumbag - Vokal (1995-2006)
  •     Kimung - Bass (1995-2000)
  •     Dadan - Lead/Rhythm Gitar (1995-1996)
  •     Toto - Drum (1996-2005)
  •     Ugum - Lead/Rhythm Gitar (1998-2002)

Diskografi


2000 - 'Dua Sisi'

 Label : Riotic Record
 Format : CD & Cassette
 Producer : Burgerkill and Yayat Ahdiat

No. Title Length
1. "Heal The Pain"   3:25
2. "Revolt!"   3:08
3. "Let's Fight"   2:01
4. "M.T.P.M."   2:31
5. "Hancur" (Shattered) 2:44
6. "Sakit Jiwa" (Psycho) 6:05
7. "My Self"   2:00
8. "Rendah" (Low) 3:31
9. "Homeless Crew"  
10. "Blank Proudness"   4:54
11. "Everything Sux!"   3:06


2003 - 'Berkarat'

Label : Sony Music Entertainment
Format : CD & Cassette
Producer : Burgerkill and Yayat Ahdiat

No. Title Length
1. "Terlilit Asa" (Coiled by Hope) 4:37
2. "Penjara Batin" (Inner Prison) 5:06
3. "Berkarat" (Being Soiled) 4:28
4. "Luka" (The Wound) 5:17
5. "Tinggalkan Aku Terdiam" (Leave Me In Silence) 5:03
6. "Resah Dera Jiwa" (The Restless Lashing Soul) 7:09
7. "Hilang" (Vanished) 4:41
8. "Sejuk Sebuah Dosa" (The Coolness of a Sin) 4:36
9. "Gelap Tanpa Akhir" (Everlasting Darkness) 4:23
10. "Tiga Titik Hitam" (feat Fadly Padi, Three Black Spot) 5:34
Total length:
50:54


2006 - 'Beyond Coma And Despair'

Label : Revolt! and Xenophobic
Format : CD
Producer : Burgerkill and Yayat Ahdiat

No. Title Length
1. "Darah Hitam Kebencian" (Black Blood of Hatred) 6:22
2. "We Will Bleed"   3:29
3. "Shadow of Sorrow"   4:02
4. "Laknat" (Anathema) 3:13
5. "Angkuh" (Arrogant) 4:30
6. "Suffer to Death"   5:44
7. "Anjing Tanah" (Soil Dog) 6:40
8. "Last Escape"   4:12
9. "Agony Remains Insane"   2:42
10. "Atur Aku" (Get Rule on Me) 4:28
11. "Beyond Coma and Despair"   4:50
12. "Unblessing Life"   5:43
Total length:
55:55


2011 - 'Venomous'

Label : Revolt! and Xenophobic
Format : CD
Producer : Burgerkill and Yayat Ahdiat

No. Title Length
1. "Into the Tunnel" (Instrumental intro) 1:14
2. "Age of Versus"   5:34
3. "Under the Scars"   5:17
4. "Through the Shine"   4:26
5. "House of Greed"   6:57
6. "This Coldest Heart" (Instrumental) 3:37
7. "For Victory"   6:45
8. "My Worst Enemy"   6:32
9. "Only the Strong"   5:46
10. "An Elegy" (Bonus track) 13:38
Total length:
59:50

2 comments:

  1. Keren gan.. \m/ . tapi background tracklistnya mohon diperbaiki..

    silahkan merapat juga ke

    http://axlml.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. hemmm ... trimakasih atas kunjungannya gan .. keep rawwkkk ... (m)

    ReplyDelete